Rabu, 21 Desember 2011

Mama ini surat cinta di hari ibu....Love you.


Surat cinta buat mama….
Halo mama , apa kabar ? yani yakin mama pasti udah dikasih Tempat yang terbaik oleh Tuhan. Bukan kah Tuhan sudah berjanji bahwa akan memberikan tempat yang terbaik untuk orang-orang yang baik ?
Walaupun kita terpisah oleh ruang waktu, dan ingatan hangatnya peluk dan cium mama hanya sebatas kenangan namun semua itu selalu terekam. Takkan pernah mati , karna suatu saat kita bakal ketemu lagi dan ngumpul bareng mama, papa, yani juga putra.
Kita bakalan ketawa-ketawa lagi sambil nonton upin ipin diruang tv rumah kita, seperti yang selalu kita lakukan dulu di sore hari.
Mama….yani sekarang udah mau semester 6 aja loh. Gak kerasa ya, sekarang yani lagi Uas mama pasti selalu doain yani kan. So far, Uas nya linear-lancar aja, semoga gak ada hambatan sampe selesai ya.
2 hari yang lalu yani ketempat mama, yani bersihin makam mama sambil naburin bunga dan ngirim doa beserta rindu. Mama pasti tau kan yani dateng ? maaf ya, udah lama ga ketempat mama soalnya kemaren-kemaren yani banyak kegiatan jadinya jarang ke lubuk alung. Pas kemaren sempet dan ada waktu yani langsung ketempat mama , kita ngobrol disana. Meskipun cuma yani yang banyak ngomong dan mama hanya mendengarkan saja.
Mama…yani kangen….
Ga ada mama banyak yang berubah, banyak yang ganjil , banyak yang kurang.
Maafin yani yang belum bisa ngelakuin apa-apa buat mama .
Maafin yani yang belum bisa bahagian mama.
Maafin yani yang dulu sering bikin mama marah atas semua tingkah laku yani.
Gak ada mama, yani berantakan. Yani hilang arah, yani gak tau musti ngapain dan setiap hari selalu dihantui berbagai macam pertanyaan yang bikin yani bingung.
Yani belum siap kehilangan mama, tapi memang setiap manusia gak akan pernah siap dengan yang namanya kehilangan mungkin kalau mereka siap, mereka gak akan takut buat kehilangan.
Tapi sayang nya, bukan kita yang megang  kendali. Kita Cuma actor/actris kehidupan sedangkan Tuhan sutradara nya. Kita hanya bisa pasrah mengikuti scenario yang udah dibuat oleh Tuhan.
Kadang, yani iri sama temen-temen yang selalu ditelfonin mama nya disuruh cepet pulang, diingetin makan, ditanyain gimana kuliahnya , tugas kuliahnya, pacarnya, dan apa segala macam.
Dulu mama selalu bawel, waktu yani baru-baru kuliah dipadang , tiap saat mama nelfon Cuma buat ingetin makan, ngebangunin yani pas kuliah pagi nyuruh cepet pulang kekosan, nyuruh minum susu, vitamin ini itu, nyuruh jangan suka tidur larut malam dan banyak lagi omelan-omelan mama yang ngebuat yani ngerasa jadi anak kecil, ngerasa mama gak percaya sama yani. Kadang yani sebel, masa mau kekosan temen didepan aja musti ngasih tau mama juga.
Tapi setelah mama pergi yani sadar yani kangen semua hal itu. Yani baru tau kalo itu ungkapan sayang dan perhatian mama sama yani.
Dulu ada mama yang ingetin segala macam hal, sekarang gak ada mama. Yani harus pinter-pinter ngurus diri sendiri. Barangkali kebawelan mama selama ini adalah cara mama buat ngajar yani hidup teratur kalo misalnya mama udah gak bisa ingetin lagi. Mungkin itu investasi yani mama tinggalkan agar yani terbiasa “mandiri”.
Karena nyatanya yani memang sudah mulai terbiasa semenjak yani Cuma bisa ngeliat mama terbaring lemas ngelawan penyakit yang sekarang bikin kita gak bisa ketemu. Mama adalah orang terhebat dan terkuat yang pernah yani temui, meskipun mama tau tipis harapan bagi penderita kanker payudara stadium 4 itu buat bisa pulih, tapi mama gak pernah nyerah.
Malah mama yang selalu ngeyakinin yani kalau suatu saat mama bisa sembuh dan keluarga kita bisa ngumpul bareng lagi. Mama yang selalu ingatin yani buat selalu kuat dan yakin kalo kita sekelaurga sanggup ngejalanin dan ngelewatin ini semua. Meskipun takdir berkata lain. Dan kini cuma nisan mama yang bisa yani cium.
Namun percayalah, yani selalu ngedoain mama. Doa anak yang soleh bakalan ngemudahin mama di alam sana kan ? dan kita pasti bakal ketemu lagi kan?
Yani selalu menghitung mundur waktu untuk bisa ketemu mama lagi.
Kadang, yani ngerasa gak yakin bisa ngelewati semua ini. Tiap kangen mama entah kenapa air mata ini selalu menetes. Tiap kangen mama, yani selalu sms mama, cerita ini itu. Meskipun no hp mama udah gak aktif  lagi, tapi mama ingat kan dulu kita selalu sms-an?
3 hari kemudian akan ada laporan dari nomer mama, walaupun laporan itu hanya berisi bahwa sms yang yani kirim failed. Tapi yani menganggap itu balasan dari mama kalo mama udah baca sms kangen yang yani kirim.
Setiap tidur yani selalu pakai selimutnya mama, masih bau mama, gak pernah yani cuci biar yani selalu ngerasa dipeluk dan dijagain sama mama ketika sedang tidur.
Gak ada alasan yani ngejalanin ini semua selain mama. Karena dulu mama pengen banget yani bisa kuliah, bisa masuk universitas negeri dan punya pekerjaan yang baik juga masa depan yang baik.
Yani bakal usaha buat mewujudkan semua harapan mama, bagaimanapun caranya.
Setiap hari kalo yani males, yani selalu ngeliat foto mama yang yani simpen didompet dan Cuma dengan liat potret gambar wajah mama yang lagi tersenyum, males yani langsung hilang.
Makin kesini yani makin tau, alasan yani buat bertahan sampai saat ini adalah harapan-harapan mama. Harapan mama yang ingin yani bahagia. Harapan mama agar yani bisa jadi manusia berilmu dan berakhlak yang baik.
Yani harus bisa Menuhin harapan mama, harus !
Yani cukup punya satu mama, ya mama yang udah ngelahirin yani dan ngebesarin yani selama 20 tahun.
Mama yang selalu bikini susu sebelum pergi sekolah
mama yang selalu ngomel tiap yani pulang larut malam,
 mama yang selalu ngehibur tiap yani nangis karna putus sama pacar,
 mama yang selalu yakinin kalo yani ini pintar tapi pemales,
mama yang selalu menuhi tiap-tiap apa yang yani mau,
 mama yang kuat nyembunyiin kenyataan kalo mama mengidap kanker payudara stad 4 dan gak pernah ngasih tau yani sebelum yani pulang kebatam karna mama gak mau ngebebani pikiran yani.
Waktu  yani pulang dan tau semuanya, gak ada yang bisa yani lakuin selain terus bisa ada disamping mama, nyuapin mama makan, bantuin mama minum obat, cuci kain bekas darah mama, ngurutin kaki mama, mandiin mama, bantuin mama buang air besar. Dan segala hal yang gak bisa mama lakuin sendiri karna keterbatasan kondisi fisik mama.
Percayalah , yani akan selalu sayang mama sampai kelak kita bisa bertemu di syurga.

Peluk cium hangat buat mama susi lawaty.
Selamat hari ibu, mama. :)

Anak mu yang sangat merindukan mu : Yani

5 komentar:

  1. hehehhe....jangan dong. Ga boleh sedih kata mama :P

    BalasHapus
  2. :) semoga kamu bisa membuat mama kamu disana selalu tersenyum ya ;)

    BalasHapus
  3. mama liat ga ya kalo aku senyum ?

    BalasHapus
  4. pasti liat kok kak :) tetap jadi putri kebanggan mama kakak :)

    BalasHapus